Diet Barat Sugary Bahan Bakar Superbug yang Baru Berkembang



Bakteri penyebab diare berevolusi menjadi spesies baru, yang tumbuh subur dalam diet Barat Anda yang kaya gula, menurut sebuah studi baru.

Itu Clostridium difficile bakteri menghasilkan spora yang menyebar melalui kontak dengan tinja, dan biasanya dapat ditemukan di kamar mandi atau di permukaan yang disentuh orang tanpa mencuci tangan dengan benar. Terlebih lagi, bakteri ini menjadi semakin kebal terhadap desinfektan yang digunakan di rumah sakit, kata pemimpin penelitian, Nitin Kumar, seorang ahli bioinformatika senior di Wellcome Trust Sanger Institute.

Pasien yang menggunakan antibiotik menghadapi risiko terbesar terkena diare C. difficile, karena antibiotik membersihkan bakteri usus sehat yang biasanya melawan infeksi, Kumar mengatakan kepada Live Science.

Dalam studi baru, Kumar dan timnya mengumpulkan 906 strain berbeda C. difficile dari lingkungan, dari manusia dan dari binatang seperti anjing, babi dan kuda. Para peneliti menganalisis dan membandingkan DNA untuk berbagai strain ini dan menemukan itu C. difficile berkembang menjadi dua spesies terpisah.

Terkait: 5 Cara Bakteri Usus Mempengaruhi Kesehatan Anda

Agar dianggap spesies yang sama, dua kelompok organisme harus berbagi 95% genomnya, dan dua spesies yang muncul dari C. difficile berbagi 94% hingga 95%, kata Kumar. Itu menunjukkan bahwa "mereka berada di ambang spesiasi."

Bukan hal yang aneh bagi bakteri untuk berevolusi, tetapi "kali ini, kita benar-benar melihat faktor-faktor apa yang menyebabkannya evolusi, "Kata Kumar.

Salah satu spesies yang muncul, C. difficile clade A, adalah yang berkembang di rumah sakit. Tim menemukan bahwa itu merupakan 70% dari sampel yang dikumpulkan dari pasien rumah sakit. Analisis DNA menunjukkan bahwa spesies yang muncul ini mulai berevolusi 76.000 tahun yang lalu dan akhirnya mengumpulkan mutasi dalam gennya yang memungkinkannya untuk memetabolisme gula dan membentuk spora yang tahan disinfektan.

Para peneliti kemudian memperkenalkan C. difficile clade A bakteri untuk tikus yang makan berbagai makanan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa bakteri lebih mungkin untuk berkembang dan menjajah usus ketika tikus makan diet kaya gula sederhana, seperti glukosa dan fruktosa.

Pada dasarnya, pola makan kita dan faktor gaya hidup lainnya, seperti jenis desinfektan yang biasa digunakan di rumah sakit, membantu bakteri ini berkembang lebih efektif, kata Kumar. Hasil ini menunjukkan bahwa mungkin bermanfaat untuk mempertimbangkan "diet rendah gula untuk pasien yang terinfeksi C. difficile clade A atau [for hospitals to] cari desinfektan baru juga. "

Temuan ini diterbitkan 12 Agustus di jurnal Genetika Alam.

Awalnya diterbitkan pada Sains Langsung.