Gangguan Afektif Musiman: Gejala dan Terapi SAD


Hari yang suram dapat membuat banyak orang dalam suasana hati yang buruk. Tetapi untuk sebagian kecil populasi, satu musim penuh dapat berubah menjadi depresi serius yang disebut Seasonal Affective Disorder (SAD).

SAD menyerang 1 hingga 10 persen dari populasi setiap tahun, menurut tinjauan jurnal 2009 di The Physician and Sportsmedicine.

Penyebab di balik SAD masih belum diketahui, tetapi para peneliti mempelajari lebih lanjut tentang petunjuk biologisnya. Laporan perawatan yang berhasil menggunakan terapi cahaya telah mengarah pada teori bahwa berkurangnya jam siang hari selama bulan-bulan musim gugur dan musim dingin mengganggu ritme sirkadian beberapa orang yang menyebabkan depresi, menurut National Institutes of Health (NIH).

"Orang cenderung merasakan gejala di musim gugur dan lebih parah di musim dingin," kata Dr Victor Fornari, direktur psikiatri anak dan remaja di Rumah Sakit Zucker Hillside di Long Island, New York. "Biasanya itu terangkat di musim semi."

Gejala SAD sama dengan gejala yang menyertai depresi. Keputusasaan, ketidakbahagiaan, lekas marah, kurangnya minat pada hobi yang biasa, kesulitan memperhatikan, kelelahan dan menarik diri dari teman dan keluarga adalah gejala SAD, kata Fornari.

Sementara beberapa bentuk depresi berkontribusi pada penurunan berat badan, penderita SAD sering mengalami peningkatan nafsu makan dan penambahan berat badan. SAD juga ditandai oleh kantuk di siang hari dan kurangnya energi.

Sementara banyak gejala gejala depresi paralel SAD, penderita SAD menjalani siklus tahunan gejala depresi yang diikuti oleh waktu ketika mereka bebas dari gejala.

"Hal pertama yang harus dikenali adalah mengalami hari ketika kamu merasa sedih adalah hal yang normal," kata Fornari. "Jika Anda merasa sedih berhari-hari dan Anda tidak bisa menghilangkannya, orang harus pergi ke dokter perawatan primer mereka, terutama jika mereka memiliki gangguan dalam tidur mereka atau jika mereka berpikir untuk tidak ingin hidup."

Sementara penderita mungkin tidak mengalami SAD setiap tahun, mereka cenderung memilikinya 70 persen setiap tahunnya. "Jadi, jika Anda totalkan jumlah waktu hidup seseorang, itu bisa sama dengan gangguan depresi berat," kata Kathryn Roecklein, profesor psikologi di University of Pittsburgh.

Dokter mendiagnosis SAD melalui serangkaian pertanyaan tentang gejala. Biasanya tes fisik hanya diperlukan untuk menyingkirkan penyebab lain dari gejala depresi. Kadang-kadang evaluasi psikologis diperlukan untuk bentuk parah SAD, menurut NIH.

SAD dianggap sebagai subtipe dari depresi atau gangguan bipolar dan bisa sulit dibedakan dari masalah psikologis lainnya, menurut Mayo Clinic.

Untuk dapat didiagnosis dengan SAD, biasanya seseorang harus memenuhi kriteria dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, khususnya: Orang tersebut telah mengalami depresi dan gejala lainnya selama setidaknya dua tahun berturut-turut selama musim yang sama setiap tahun. Periode depresi telah diikuti oleh periode tanpa depresi dan tidak ada penjelasan lain untuk perubahan suasana hati atau perilaku.

Kebanyakan orang dengan SAD mengalami gejala depresi di musim gugur dan musim dingin. Namun, bentuk langka SAD menyerang orang di bulan-bulan musim panas.

Penderita SAD onset musim panas lebih cenderung memiliki kecemasan, lekas marah, penurunan berat badan, nafsu makan yang buruk dan insomnia, menurut Mayo Clinic.

Terapi cahaya dari paparan kotak cahaya adalah pilihan perawatan yang populer untuk penderita SAD.

Terapi cahaya dari paparan kotak cahaya adalah pilihan perawatan yang populer untuk penderita SAD.

Kredit: Shutterstock

Perawatan SAD mengambil bentuk yang berbeda, karena seseorang yang menderita SAD dapat merespon lebih baik terhadap satu terapi daripada orang lain.

Banyak orang dengan SAD beralih ke "terapi cahaya" dari kotak cahaya, biasanya selama 30 menit di pagi hari. Lampu bohlam khususnya menyerupai cahaya siang.

"Anda duduk beberapa meter dari kotak. Ini bisa sangat efektif untuk orang yang mengalami depresi musim dingin," kata Fornari. "Seringkali yang akan mereka katakan adalah bahwa, dalam beberapa hari, mereka memiliki lebih banyak energi, bahwa suasana hati mereka pulih."

Dokter merekomendasikan penderita SAD untuk mendapatkan saran medis sebelum mencoba terapi cahaya sendiri. Bekerja dengan seorang ahli memberinya peluang terbaik untuk bekerja, kata Roecklein, karena seorang dokter dapat menentukan bagaimana dan kapan menggunakannya dan memecahkan masalah apa pun.

Seseorang yang mencoba terapi cahaya harus melihat gejalanya membaik dalam tiga hingga empat minggu jika terapi cahaya akan membantu, menurut NIH.

Dokter dapat meresepkan antidepresan untuk orang yang menderita SAD. Obat umum yang diresepkan untuk SAD adalah bupropion (Wellbutrin XL, Aplenzin), menurut Mayo Clinic. Beberapa minggu mungkin berlalu sebelum pasien melihat manfaat penuh dari obat.

Terapi perilaku kognitif (CBT) juga dapat membantu orang mengelola gejala depresi SAD. Selama sesi terapi, orang diminta mengidentifikasi pikiran negatif yang menyebabkan mereka tertekan. Spesialis kemudian mengajarkan mereka keterampilan yang membantu mengelola dan mengubah pikiran negatif, kata Fornari.

Para peneliti baru-baru ini telah belajar bahwa CBT, tidak seperti terapi cahaya dan antidepresan, terus bekerja. "Jika Anda menggunakannya tahun ini, peluang Anda untuk mengalami episode seburuk pada musim dingin berikutnya berkurang," kata Roecklein.

Terapi cahaya, antidepresan, CBT atau kombinasi dari pendekatan ini adalah perawatan lini pertama untuk mengobati orang yang menderita SAD.

Dokter juga merekomendasikan orang-orang ini untuk mencoba mendapatkan cahaya alami sebanyak mungkin dengan berjalan-jalan di luar atau duduk di dekat jendela. Berolahraga dan tetap terhubung dengan keluarga dan teman-teman juga dapat meringankan gejala SAD, kata Fornari.

Orang lain melihat peningkatan setelah mencoba terapi pikiran-tubuh seperti yoga, meditasi, dan gambar yang dipandu, yang membantu orang menciptakan narasi yang menggembirakan yang dikombinasikan dengan citra positif, kata Fornari. [9 DIY ways to improve mental health]

Menurut Mayo Clinic, beberapa orang telah mencoba pengobatan herbal dan suplemen makanan untuk memerangi gejala SAD; Namun, obat-obatan ini dapat mengganggu obat-obatan dan memiliki efek samping yang tidak diinginkan, jadi yang terbaik adalah berbicara dengan dokter sebelum mencobanya.

Salah satu tantangan saat ini dalam merawat penderita SAD adalah masa coba-coba untuk menemukan perawatan primer yang tepat untuk seorang individu, tetapi masa tunggu itu bisa dihilangkan berdasarkan penelitian saat ini.

Fungsi retina manusia berbeda dalam SAD, menurut Roecklein. Jadi, ia dan timnya mengukur respons retina penderita SAD terhadap cahaya untuk memprediksi pengobatan apa yang terbaik untuk individu itu. "Obat yang dipersonalisasi" ini bisa lebih cepat meringankan penderitaan para penderita di masa depan.

Sumber daya tambahan:

Jika Anda berpikir untuk bunuh diri, dapatkan bantuan segera. Hubungi National Suicide Prevention Lifeline bebas pulsa di 1-800-273-TALK (8255).

Artikel ini diperbarui pada 10 Februari 2019 oleh Live Science Kontributor Laura G. Shields.