Kelelawar yang Longgar di NBA Game Mungkin Telah Mengekspos Penggemar Rabies


Kelelawar yang Longgar di NBA Game Mungkin Telah Mengekspos Penggemar Rabies

Seekor kelelawar terbang melalui arena selama pertandingan Indiana Pacers vs Los Angeles Clippers pada 7 Februari 2019. Di atas, kelelawar dapat dilihat di sudut kanan atas.

Kredit: Brian Spurlock / USA TODAY Sports / Newscom

Sebuah permainan NBA menjadi sedikit kacau minggu lalu ketika kelelawar yang tampak kebingungan terbang ke arena, mengganggu permainan antara Indiana Pacers dan Los Angeles Clippers. Sekarang, pejabat kesehatan mengatakan beberapa orang yang menghadiri permainan mungkin terkena rabies.

Pada hari Kamis (7 Februari), seekor kelelawar menukik ke arena Bankers Life Fieldhouse di Indianapolis dan melaju di sekitar lapangan dan kursi penggemar. Video-video dari game tersebut menunjukkan para pejabat dan penggemar menepuk tongkat pemukul dengan handuk atau bahkan tangan mereka untuk membuat mamalia terbang pergi.

Selama akhir pekan, Departemen Kesehatan Negara Bagian Indiana (ISDH) mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa siapa pun yang memiliki kontak langsung dengan kelelawar – yang berarti mereka menyentuh kelelawar dengan kulit telanjang – mungkin terkena rabies, dan orang-orang ini harus mendapatkan berhubungan dengan ISDH atau penyedia layanan kesehatan mereka tentang menerima vaksinasi rabies.

Sejauh ini, belum ada laporan tentang siapa pun yang menyentuh kelelawar dengan kulit kosong, kata pernyataan itu.

Rabies adalah penyakit virus yang mempengaruhi sistem saraf pusat. Ini biasanya menyebar melalui gigitan hewan yang terinfeksi.

Penyakit ini sangat jarang di Amerika Serikat, dengan hanya sekitar satu atau dua kasus rabies pada manusia yang dilaporkan setiap tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Tetapi kebanyakan kasus manusia di AS dikaitkan dengan paparan kelelawar, kata CDC.

Setiap kelelawar yang aktif di siang hari atau ditemukan di tempat yang seharusnya tidak – seperti di dalam rumah, atau dalam hal ini, arena bola basket – mungkin gila, kata CDC. Namun, hanya sebagian kecil kelelawar di AS yang memiliki rabies, catatan agensi.

Awalnya diterbitkan pada Sains Langsung.