Kram Otot: Penyebab dan Perawatan


Kejang otot adalah kontraksi otot yang tiba-tiba, intens, dan tak terkendali. Mereka menyakitkan dan membuat frustrasi, dan bisa menghentikan atlet di trek mereka atau mengejutkan seseorang yang terbangun di tengah malam. Juga disebut kram otot atau kuda charley, kejang otot terjadi ketika otot lelah dan menjadi tidak bisa santai. Peregangan adalah obat terbaik, dan olahraga teratur serta mempertahankan gaya hidup sehat dapat membantu mencegah kejang otot.

Kram selama fase menstruasi menstruasi menyebabkan ketidaknyamanan yang sama seperti kram otot tetapi karena alasan yang berbeda. Dokter mungkin menyarankan obat atau kontrasepsi tertentu untuk meminimalkan kram periode, meskipun kram ekstrem atau persisten dapat menjadi tanda masalah kesehatan yang lebih serius.[[Diagram Sistem Otot Manusia (Infografis)]

Apa yang menyebabkan kram olahraga?

Kram otot selama latihan bisa melemahkan, jadi tidak mengherankan jika orang berusaha keras untuk menghindarinya. Dunia olahraga penuh dengan "rahasia" untuk menghindari kram, dari pemandian garam Epsom hingga minum jus acar atau mustard, yang sebagian besar tidak efektif.

Jadi, apa yang menyebabkan kram otot selama atau setelah berolahraga? Para peneliti telah berhipotesis bahwa kram olahraga mungkin disebabkan oleh ketidakseimbangan elektrolit atau dehidrasi, tetapi itu terutama didasarkan pada bukti anekdotal. Banyak ahli setuju bahwa bukti ilmiah terkuat menunjuk pada kram otot yang disebabkan oleh miskomunikasi antara tendon yang mengontrol otot dan sistem saraf. Menurut 2009 ulasan oleh Dr. Martin Schwellnus, seorang profesor dan dokter kedokteran olahraga di University of Pretoria di Afrika Selatan, miskomunikasi yang menyebabkan kram otot terkait olahraga (EAMC) kemungkinan besar merupakan hasil dari kelelahan otot.

Otot terus berkomunikasi dengan sistem saraf, mengatakan apakah mereka diregangkan atau dikontrak. Ketika otot menjadi lelah, sinyal antara tendon dan sistem saraf pusat pada dasarnya menjadi bingung. Alih-alih memberi sinyal agar otot berkontraksi, dan kemudian rileks, sistem saraf pusat mengirimkan lebih banyak sinyal agar otot tetap berkontraksi. Sinyal untuk bersantai tidak melewati dan otot kram.

Jika Anda cenderung mengalami kram otot, Anda mungkin memiliki kecenderungan genetik berdasarkan jenis kolagen di tendon Anda, menurut penelitian oleh Malcolm Collins, seorang profesor ilmu olahraga dan kedokteran olahraga di University of Cape Town di Afrika Selatan. Anda juga lebih mungkin menderita kram saat berolahraga jika Anda pernah mengalaminya, dan jika Anda mengalami cedera pada tendon atau ligamen, menurut ulasan Schwellnus 2009.

Cara terbaik untuk meredakan kram? Regangkan otot kram dengan paksa. Ini menghentikan otot dari berkontraksi dan memungkinkan sinyal relaksasi diterima.

Cara paling sederhana untuk menghindari kram selama dan setelah berolahraga adalah dengan menghindari aktivitas berlebihan. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa atlet yang kram sering berlari lebih cepat dari kecepatan normal mereka. Berolahraga dalam kondisi panas atau lembab lebih melelahkan dan akan menyebabkan otot lebih cepat lelah. Tetap terhidrasi dan memastikan tubuh Anda dikondisikan dengan benar untuk berolahraga juga akan membantu mencegah kelelahan yang menyebabkan kram.

Peregangan untuk meredakan kram otot.

Meregangkan otot kram secara paksa adalah cara terbaik untuk menghentikan kejang otot yang menyakitkan.

(Kredit gambar: Shutterstock)

Kram saat tidur

Bagi banyak orang, kram otot datang bukan saat berolahraga, tetapi di tengah malam, dan rasa sakit bisa sangat menyiksa. Sekitar 30% orang dewasa Amerika mengalami kram kaki nokturnal sesekali, dan sekitar 6% mengalaminya lebih dari 15 kali sebulan, menurut sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam jurnal PLOS One.

Kondisi ini lebih umum pada orang dewasa yang lebih tua dan pada orang dengan masalah kesehatan lainnya, seperti hipertensi, diabetes atau kesehatan jantung yang buruk. Orang yang memiliki masalah tidur lainnya juga lebih mungkin menderita kram kaki saat tidur.

Setelah kram, mereka bisa dihilangkan dengan meregangkan otot. Untuk mencegah kram malam hari, peregangan otot-otot kaki sebelum tidur terbukti membantu, dan ada beberapa obat resep yang memiliki berbagai tingkat efektivitas dalam mencegah dan mengobati kram. Tetapi perawatan terbaik adalah peningkatan kesehatan secara keseluruhan.

Dokter pernah merekomendasikan kina (bahan kimia yang memberikan tonik air kepahitannya) untuk kram kaki nokturnal, tetapi karena efek samping obat yang berpotensi serius, FDA memperingatkan dokter untuk tidak meresepkannya untuk kram kaki malam hari pada tahun 2010. Jumlah kina dalam air tonik tidak cukup untuk menyebabkan masalah kesehatan bagi kebanyakan orang, tetapi juga tidak cukup untuk mencegah kram kaki.

Satu hal yang dapat membantu mencegah kram malam hari adalah melepas seprai dan selimut di kaki tempat tidur untuk memberi ruang kaki Anda rileks dalam posisi naik. Jika kaki Anda menunjuk sepanjang malam, otot-otot betis Anda berkontraksi, dan itu bisa menyebabkan kram.

Kram karena menstruasi

Tidak seperti kram yang berhubungan dengan olahraga atau nokturnal, kram periode tidak berhubungan dengan kesehatan keseluruhan atau aktivitas fisik. Sebaliknya, mereka adalah efek samping yang menyakitkan dan kadang-kadang melemahkan uterus berkontraksi untuk mengusir jaringan yang dibangun untuk mendukung kehamilan potensial sebagai bagian dari siklus menstruasi.

Kram periode adalah hasil dari mekanisme yang berbeda dari kram otot dan karenanya memerlukan perawatan yang berbeda. Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti Advil, Motrin atau Aleve mengurangi kram dengan secara langsung dan tidak langsung mengurangi kontraksi otot dalam rahim, menurut Medline Plus. Untuk orang-orang yang kram menstruasi tidak ditenangkan oleh obat penghilang rasa sakit, kontrasepsi oral mungkin menjadi solusi karena mereka membatasi pertumbuhan lapisan rahim di tempat pertama. Dengan berkurangnya lapisan rahim, risiko kram berkurang.

Jika kram menstruasi sangat menyakitkan dan tidak menanggapi obat penghilang rasa sakit atau kontrasepsi hormonal, mereka mungkin merupakan akibat dari kondisi medis yang mendasarinya seperti endometriosis atau fibroid rahim. Pada titik itu, seorang dokter perlu melakukan lebih banyak tes untuk menemukan penyebabnya.

Sumber daya tambahan:

Artikel ini hanya untuk tujuan informasi, dan tidak dimaksudkan untuk menawarkan saran medis.