'Lost Village' Ditemukan di Situs Pembantaian Klan Paling Terkenal di Skotlandia


Para arkeolog menggali tempat kejadian pembantaian klan paling terkenal dalam sejarah Skotlandia telah menemukan bagian-bagian dari "desa yang hilang" di lembah Highlands Glencoe.

Penyelesaian ini ditampilkan dalam pembantaian 1692 klan MacDonald di Glencoe, konon karena mereka gagal bersumpah setia kepada Raja William III.

Derek Alexander, kepala arkeologi untuk National Trust for Scotland (NTS), mengatakan penggalian telah mengungkap sisa-sisa bangunan dari kota kecil, atau "clachan," Achtriochtan, salah satu dari tiga pemukiman utama di sepanjang lembah yang sekarang ditinggalkan.

Terkait: 25 Penemuan Arkeologi yang Mengerikan

Para arkeolog dari National Trust for Scotland telah menggali bagian-bagiannya

Para arkeolog dari National Trust for Scotland telah menggali bagian "desa yang hilang" dari Achtriochtan di Glencoe di Dataran Tinggi Skotlandia, tempat pembantaian yang terkenal pada tahun 1692.

(Kredit gambar: National Trust for Scotland)

Tiga kota, masing-masing dengan kurang dari selusin bangunan, ditandai pada peta militer lembah yang dibuat pada 1750-an. "Sangat mungkin bahwa ini adalah pemukiman, meskipun pembantaian akan terjadi 60 tahun sebelumnya," kata Alexander kepada Live Science.

Penduduk Achtriochtan termasuk di antara mereka "dimasukkan ke pedang " pada bulan Februari 1692, ketika tentara pemerintah dari klan Campbell, yang telah ditagih di rumah MacDonald di Glencoe selama hampir dua minggu, diperintahkan untuk membunuh tuan rumah mereka.

Saksi mata mengatakan 38 pria dari klan McDonald tewas seketika, dan lusinan lainnya, termasuk wanita dan anak-anak, melarikan diri ke pegunungan dan pegunungan di sekitarnya. Di sana, banyak yang mati karena terpapar salju dan cuaca musim dingin.

Pembantaian itu mengarah pada penyelidikan parlemen dan pemberhentian beberapa pemimpin politik Skotlandia; acara ini juga dikatakan telah menginspirasi adegan "Pernikahan Merah" yang berlumuran darah di televisi "Game of Thrones," Smithsonian.com melaporkan.

Pembantaian di dataran tinggi

Para arkeolog NTS memulai penggalian mengubur kota-kota di Glencoe tahun lalu, dengan harapan menemukan bukti material yang terkait dengan pembantaian 1692 dan pendudukan selanjutnya dari lembah Highlands.

Alexander mengatakan penggalian terbaru berfokus pada sisa-sisa satu rumah di Achtriochtan yang terkubur, yang panjangnya sekitar 40 kaki kali 20 kaki (13 kali 6 meter) dan itu mungkin rumah bagi keluarga besar.

Diperkirakan bahwa dinding batu rumah itu, yang tingginya hingga 3 kaki (1 m), ditutupi oleh lapisan rumput. Ini akan dilakukan untuk mengisolasi rumah-rumah dan membuat mereka lebih mampu menahan cuaca gunung.

Terkait: 25 Temuan Arkeologi Paling Misterius di Bumi

Penggalian National Trust for Scotland di Glencoe tahun ini berfokus pada satu rumah di Achtriochtan, yang mungkin digunakan sebagai

Penggalian National Trust for Scotland di Glencoe tahun ini berfokus pada satu rumah di Achtriochtan, yang mungkin digunakan sebagai "rumah ganti" atau penginapan.

(Kredit gambar: National Trust for Scotland)

NTS mengadakan seruan untuk mengumpulkan uang untuk membangun a replika rumah yang digali di pusat pengunjung NTS Glencoe. Replika akan menggunakan bahan konstruksi dan teknik dari masa itu, kata Alexander.

Tetapi penyelidikan telah terhambat karena sedikit sisa-sisa dinding batu rumah, meskipun lantai batunya tetap, katanya. Batu dari dinding mungkin diambil untuk membangun jalan melalui lembah, dan mungkin nanti membangun pertanian. Lantai batu mungkin telah tertutup oleh bumi dan tidak terlihat oleh siapa pun yang mengambil batu dari dinding, katanya.

Bangunan misteri

Pembantaian Glencoe tahun 1692 terkenal dalam sejarah Skotlandia, tetapi banyak MacDonalds selamat dan menduduki kembali kota-kota lembah, termasuk Achtriochtan, kata Alexander.

Secara khusus, beberapa MacDonalds dari Glencoe muncul di barisan tentara pemberontak Charles Edward Stuart, yang dikenal sebagai Bonnie Prince Charlie, yang berusaha, dan gagal, untuk mengembalikan keluarganya tahta Inggris dalam kebangkitan Yakub tahun 1745.

Gulungan kerang kadang-kadang termasuk pekerjaan tentara, dan salah satu MacDonalds terdaftar sebagai penjaga "rumah ganti," atau penginapan, di Glencoe.

Rumah yang sekarang digali di Achtriochtan terletak di sepanjang jalan, sehingga bangunan itu bisa berfungsi sebagai rumah ganti setempat, kata Alexander.

"Apakah itu berbeda dari rumah lain, sulit untuk mengatakannya," katanya. "Mungkin saja kamu mengistirahatkan kudamu di sana, menyatakan siapa dirimu dan mendapatkan sesuatu untuk dimakan, atau air atau wiski atau sesuatu seperti itu."

Sebuah pecahan tembikar dari jenis yang dikenal sebagai ware berbintik mangan, keramik yang digunakan untuk membuat tankard, juga telah ditemukan di dalam bangunan yang hancur.

Namun, tampaknya tidak mungkin bahwa penemuan material yang lebih substansial akan ditemukan di dalam rumah itu sendiri. "Seringkali bangunan itu di mana banyak artefak tidak. Mereka dibersihkan lagi dan lagi," kata Alexander.

Sebaliknya, banyak artefak yang sering ditemukan di tempat mereka dibuang sebagai sampah di tempat yang disebut "tumpukan sampah," katanya. "Jika kita melakukan lebih banyak penggalian di sekitar struktur, kita mungkin menemukan lebih banyak material."

Awalnya diterbitkan pada Sains Langsung.