Para Ilmuwan Adalah Legit Membangun Pesawat Luar Angkasa Bertenaga Uap, Dan Kedengarannya Luar Biasa


Ayo satu, datang semua dan lihatlah masa depan perjalanan ruang angkasa: tenaga uap!

Tidak, serius; setengah abad setelah misi antariksa berawak pertama di dunia, tampaknya perjalanan antarplanet akhirnya memasuki zaman uap. Para ilmuwan di University of Central Florida (UCF) telah bekerja sama dengan Honeybee Robotics, sebuah perusahaan swasta dan perusahaan teknologi pertambangan yang berbasis di California, untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa kecil bertenaga uap yang mampu menyedot bahan bakarnya langsung dari asteroid, planet, dan bulan itu menjelajah.

Dengan secara terus-menerus mengubah air makhluk luar angkasa menjadi uap, pendarat berukuran gelombang mikro ini, secara teoretis, dapat menghidupi dirinya sendiri dalam jumlah yang tidak terbatas dari misi penjelajahan planet di seluruh galaksi – asalkan selalu mendarat di suatu tempat dengan H20 untuk pengambilannya. [Hyperloop, Jetpacks & More: 9 Futuristic Transit Ideas]

"Kita berpotensi menggunakan teknologi ini untuk melompat ke bulan, Ceres, Europa, Titan, Pluto, kutub Merkurius, asteroid – di mana pun ada air dan gravitasi yang cukup rendah," Phil Metzger, seorang ilmuwan ruang angkasa UCF dan salah satu pemimpinnya pikiran di balik kapal luar angkasa steampunk, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Metzger menambahkan bahwa pesawat ruang angkasa mandiri seperti itu dapat menjelajahi kosmos "selamanya."

Metzger dan rekan-rekannya menyebut pendarat WINE (kependekan dari "World Is Not Enough"), dan sebuah prototipe pesawat baru-baru ini menyelesaikan misi pengujian pertama pada permukaan asteroid simulasi di California. Menggunakan peralatan pengeboran yang kompak, pendarat berhasil menambang komet palsu untuk air, mengubah H20 menjadi propelan roket dan meluncurkan dirinya ke udara menggunakan set pendorong bertenaga uap.

Sementara frasa "pesawat ruang angkasa bertenaga uap" pada awalnya mungkin membangkitkan gambar-gambar dari baut yang berkarat, bersendawa, bersendawa kabut, teknologi di balik WINE jauh lebih kompleks daripada kedengarannya. Untuk membuat prototipe berfungsi dengan baik, Metzger menghabiskan tiga tahun mengembangkan model dan persamaan komputer tenaga uap baru untuk membantu WINE mengoptimalkan operasinya dalam menanggapi berbagai tuntutan gravitasi di sekitarnya. Jika robot mirip WINE pernah berhasil mencapai ruang angkasa, panel surya internal dapat memberikannya energi awal yang diperlukan untuk memulai operasi pengeboran di luar dunia.

Uji coba yang berhasil adalah bulu besar di topi steampunk pepatah WINE, tetapi ada jalan panjang sebelum pendarat dapat diuji dalam lingkungan ruang yang sebenarnya. NASA melihat nilai dalam kapal luar angkasa yang berpotensi swasembada dan membantu mendanai tahap awal proyek; sekarang, para pengembang mencari mitra baru untuk membantu mengeluarkan WINE dari lab dan ke dunia lain.

Awalnya diterbitkan pada Sains Langsung.