Pengobatan & Diagnosis Infeksi Syncytial Virus Infeksi (RSV)


Fakta-fakta Respiratory Syncytial Virus (RSV)

  • Virus pernapasan respirasi (RSV) adalah infeksi virus umum yang dapat menyebabkan pilek, bronchiolitis, dan pneumonia.
  • Sebagian besar anak-anak akan mendapatkan infeksi RSV pada saat mereka berusia 2 tahun.
  • RSV sangat menular dan mudah menyebar dari orang ke orang.
  • Virus syncytial pernapasan juga dapat bertahan hidup pada benda keras atau permukaan seperti meja, gagang pintu, atau meja, yang menjadi terkontaminasi oleh orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau bahkan bernapas pada mereka. Ketika seseorang menyentuh benda atau permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh mata, mulut, atau hidungnya tanpa mencuci tangannya, infeksi dapat menyebar. RSV juga menyebar dari bayi ke orang dewasa jika orang dewasa mencium wajah anak yang terinfeksi.
  • Tanda dan gejala RSV termasuk pilek atau hidung tersumbat, nafsu makan menurun, batuk, bersin, demam, mengi, sakit tenggorokan, dan sakit telinga.
  • Tidak ada pengobatan khusus untuk virus syncytial pernapasan. Pada infeksi ringan hingga sedang, perawatan di rumah biasanya diperlukan.
  • Obat rumahan untuk membantu meringankan gejala RSV termasuk minum banyak cairan, menggunakan pelembab, tetes hidung saline, istirahat, dan penghilang rasa sakit yang dijual bebas.
  • Prognosis untuk virus pernapasan syncytial (RSV) baik. Kebanyakan orang pulih sepenuhnya dalam dua hingga delapan hari.
  • Komplikasi infeksi RSV termasuk pneumonia, bronchiolitis, croup, dan infeksi telinga.
  • Virus syncytial pernafasan dapat dicegah dengan mengikuti kebiasaan mencuci tangan yang benar untuk mencegah masuk angin.

Apa itu Respiratory Syncytial Virus (RSV)?

RSV adalah penyebab umum infeksi saluran pernapasan pada bayi dan anak kecil. Sebagian besar anak-anak akan mendapatkan infeksi RSV pada ulang tahun kedua mereka karena sangat lazim dan mudah menyebar. Pada anak-anak yang sehat, virus biasanya akan menyebabkan pilek.

Di Amerika Serikat, RSV sering terjadi dalam wabah selama akhir musim gugur, musim dingin, dan awal musim semi.

Apa Penyebab dan Faktor Risiko untuk Respiratory Syncytial Virus (RSV)
Infeksi?

Virus yang menyerang saluran pernapasan (saluran napas) menyebabkan infeksi RSV.

Faktor-faktor risiko untuk tertular virus syncytial pernapasan termasuk

  • bayi dan anak-anak yang berada di tempat penitipan anak atau tempat-tempat umum yang sering seperti taman,
  • memiliki saudara yang lebih tua yang terinfeksi dan menyebarkan virus ke saudara yang lebih muda,
  • berbagi makanan yang terkontaminasi dengan virus,
  • menyentuh benda-benda yang terkontaminasi dan tidak mencuci tangan sebelum menyentuh wajah Anda,
  • orang dewasa yang lebih tua yang tinggal di panti jompo atau pengaturan kelompok lainnya,
  • merokok atau terpapar asap rokok orang lain,
  • pasien dengan sindrom Down, dan
  • hidup di ketinggian lebih dari 8.200 kaki.

Faktor risiko untuk mendapatkan infeksi parah dengan RSV meliputi

  • bayi prematur yang lahir sebelum 35 minggu,
  • bayi 8 hingga 10 minggu dan lebih muda,
  • anak-anak di bawah 2 tahun yang lahir dengan penyakit jantung atau paru-paru,
  • bayi dan anak kecil dengan sistem kekebalan yang lemah karena penyakit atau perawatan medis,
  • bayi dan anak-anak dengan penyakit paru yang mendasarinya atau penyakit jantung bawaan,
  • penderita asma, dan
  • orang dewasa yang lebih tua dengan penyakit paru-paru kronis atau cacat fungsional.

Apakah Respiratory Syncytial Virus (RSV) Menular?

Virus sinkronisasi pernapasan sangat menular dan menyebar dari orang ke orang. Ketika seseorang dengan virus batuk, bersin, atau bahkan berbicara, virus hadir dalam tetesan air liur mereka atau lendir menyebar.

Bagaimana Virus Respiratory Syncytial Virus (RSV) Ditularkan?

Seseorang dapat menangkap RSV melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi, dan karena virus dapat hidup pada permukaan atau benda keras (seperti gagang pintu, meja, atau permukaan meja), infeksi dapat terjadi ketika seseorang menyentuh benda yang terkontaminasi oleh orang yang terinfeksi dan kemudian menyentuh mulut, hidung, atau matanya tanpa terlebih dahulu mencuci tangan. Penularan RSV juga dapat terjadi jika orang dewasa mencium wajah anak yang terinfeksi.

Penelitian baru juga menemukan RSV dapat ditularkan dari ibu hamil ke janin. Virus tampaknya dapat menyebar dari saluran pernapasan ibu melintasi plasenta ke paru-paru dan bronkiolus janin. RSV mungkin ada di paru-paru setelah lahir dan dapat menyebabkan beberapa kasus asma.

Berapa lama seseorang dengan Respiratory Syncytial Virus (RSV) menular?

Orang dengan RSV biasanya menular selama tiga hingga delapan hari.

Berapa Masa Inkubasi untuk Virus Respiratory Syncytial Virus (RSV)?

Masa inkubasi mengacu pada berapa lama dari saat seseorang pertama kali terpapar RSV sampai gejala muncul. Masa inkubasi untuk RSV adalah dua hingga delapan hari, tetapi penyakit biasanya mulai empat sampai enam hari setelah terpapar virus.

Apa Gejala dan Tanda-Tanda Respiratory Syncytial Virus (RSV)?

Tanda dan gejala RSV termasuk penyakit pernapasan dengan gejala seperti pilek

Bayi mungkin memiliki gejala berbeda atau tambahan, termasuk

  • sifat lekas marah,
  • aktivitas menurun,
  • kantuk,
  • kesulitan bernafas (apnea), dan
  • makan yang buruk.

Mungkin juga bagi seorang anak untuk mengalami RSV tanpa demam, juga.

Kapan Seseorang Harus Mencari Perawatan Medis untuk Respiratory Syncytial Virus (RSV)?

Untuk sebagian besar anak-anak sehat yang memiliki gejala infeksi saluran pernapasan atas (batuk, pilek atau hidung tersumbat), perawatan di rumah biasanya cukup karena infeksi RSV biasanya tidak mengancam jiwa. Jika anak Anda memiliki faktor risiko infeksi yang lebih parah, atau jika gejalanya memburuk, kunjungi dokter.

Hubungi dokter anak anak Anda jika anak Anda menunjukkan gejala-gejala berikut:

  • Sulit bernafas
  • Demam di atas 101 F
  • Batuk berdahak kuning, hijau, atau abu-abu (lendir)
  • Memiliki gejala flu yang menjadi parah
  • Kurang nafsu makan
  • Dehidrasi (kurang air mata saat menangis, mulut kering, sedikit atau tidak ada urin dalam popok selama enam jam, kulit dingin dan kering)

Pergi ke departemen darurat rumah sakit atau hubungi 911 jika bayi Anda lesu, sulit bernapas, bernafas sangat cepat, atau memiliki warna biru pada bibir atau kuku.

Spesialis Apa yang Mengobati Virus Respiratory Syncytial (RSV)?

Profesional medis yang dapat mendiagnosis dan mengobati penyakit RSV termasuk penyedia perawatan primer seperti dokter anak anak, dokter keluarga atau dokter umum, dokter penyakit menular, atau spesialis kedokteran darurat.

Apa Tes dan Prosedurnya Mendiagnosis Virus Respirasi Syncytial (RSV)?

Anamnesis dan fisik untuk mengevaluasi gejala mungkin adalah semua yang dilakukan ketika virus syncytial pernapasan dicurigai. Jika seorang pasien memiliki gejala flu biasa, biasanya tidak ada tes yang perlu dilakukan. Pada orang dengan risiko lebih tinggi untuk infeksi parah, tes pendeteksian virus mungkin diperintahkan untuk membuat diagnosis. Ini adalah tes laboratorium yang menganalisis drainase hidung dan dapat membantu menentukan apakah RSV hadir untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyebaran virus. Jika gejala RSV memburuk atau jika komplikasi seperti pneumonia atau bronkiolitis diduga, tes dapat dilakukan, termasuk

  • rontgen dada untuk memeriksa pneumonia,
  • tes darah, dan
  • oximetry (mengukur kadar oksigen darah melalui alat yang diletakkan di jari pasien).

Apakah yang Pengobatan untuk Virus Respiratory Syncytial (RSV)?

Tidak ada pengobatan khusus untuk penyakit virus pernapasan syncytial (RSV). Pada infeksi ringan hingga sedang, perawatan di rumah biasanya diperlukan dan obat-obatan biasanya tidak diresepkan.

Karena RSV adalah virus, antibiotik biasanya tidak diperlukan. Namun, jika infeksi bakteri sekunder (seperti pneumonia) terjadi, antibiotik dapat diresepkan.

Dalam kasus yang parah, bayi atau anak-anak yang menderita bronkiolitis RSV mungkin perlu dirawat di rumah sakit. Perawatan mungkin termasuk oksigen tambahan, pengisapan lendir, dan cairan IV untuk mencegah dehidrasi. Orang dewasa lanjut usia dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu mungkin memerlukan perawatan yang serupa. Rekomendasi yang baru direvisi tidak menganjurkan penggunaan perawatan pernapasan ribavirin untuk membantu membatasi mengi.

Pada bayi prematur dan bayi dengan penyakit paru-paru kronis, pengobatan pencegahan antibodi penawar terhadap RSV yang disebut palivizumab (Synagis) dapat diberikan untuk mengurangi risiko penyakit parah. Palivizumab tidak mengobati RSV tetapi membantu mencegah infeksi oleh virus ini.

Apakah Pengobatan Rumah untuk Virus Respiratory Syncytial Virus (RSV)?

Obat rumahan yang membantu meringankan gejala RSV meliputi:

  • Minum banyak cairan (pada bayi, pastikan mereka menyusui atau memberi susu botol)
  • Gunakan pelembab udara untuk menjaga kelembapan udara.
  • Tetes hidung saline membantu menjaga saluran hidung tetap terlumasi.
  • Tinggikan kepala tempat tidur untuk membantu sekresi hidung mengering.
  • Gunakan obat pereda nyeri yang dijual bebas seperti acetaminophen (Tylenol) atau ibuprofen (Advil, Motrin). Ibuprofen tidak boleh digunakan oleh anak-anak kurang dari 6 bulan. Jangan berikan aspirin pada anak-anak atau remaja karena dapat menyebabkan sindrom Reye.
  • Buat anak-anak banyak istirahat.
  • Jauhkan anak-anak dari perokok pasif.

Apakah Mungkinkah Mencegah Virus Syncytial Respiratory (RSV)? Apakah Ada Vaksin RSV?

Saat ini tidak ada vaksin untuk mencegah RSV.

Virus syncytial pernafasan dapat dicegah dengan kebersihan yang tepat yang diikuti untuk mencegah flu biasa. Jika seseorang memiliki gejala RSV atau pilek, dimungkinkan untuk mencegah penyebarannya ke orang lain dengan melakukan hal berikut:

  • Cuci tangan sesering mungkin (cuci dengan sabun dan air selama 20 detik).
  • Tutup mulut saat batuk atau bersin.
  • Jangan berbagi makanan, piring, atau peralatan dengan orang lain.
  • Orang tua dari anak-anak yang berisiko tinggi terhadap infeksi parah dengan RSV harus mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi anak-anak mereka dari virus.
    • Jangan berinteraksi dengan anak-anak yang berisiko tinggi jika pilek.
    • Jangan berciuman dengan anak-anak yang berisiko tinggi ketika Anda memiliki gejala.
    • Batasi waktu anak-anak berisiko tinggi menghabiskan waktu penitipan anak atau pengaturan publik lainnya selama musim RSV.

Bayi prematur dan bayi dengan penyakit paru-paru kronis yang berisiko tinggi mengalami infeksi parah dari RSV dapat diberikan pengobatan pencegahan terhadap antibodi penawar terhadap RSV yang disebut palivizumab (Synagis) untuk mengurangi risiko penyakit parah.

Apa Prognosis Virus Respirasi Syncytial (RSV)?

Prognosis untuk virus pernapasan syncytial (RSV) baik. Hampir semua anak terinfeksi RSV pada saat mereka berusia 2 tahun, dan sebagian besar gejala waktu akan sembuh dalam dua hingga delapan hari. Bahkan pada anak-anak dengan penyakit parah yang perlu dirawat di rumah sakit, perawatan di rumah sakit biasanya singkat dan pemulihan penuh terjadi dalam satu hingga dua minggu. Infeksi RSV mungkin terulang kembali di kemudian hari tetapi umumnya ringan dan seringkali sulit dibedakan dari pilek.

RSV dapat menyebabkan gejala yang memburuk pada anak-anak dengan kondisi pernapasan kronis, dan anak-anak dengan penyakit jantung bawaan mungkin memiliki gejala yang lebih parah. Komplikasi RSV termasuk pneumonia, bronchiolitis, croup, dan infeksi telinga. Dalam kasus yang jarang dan parah, RSV dapat menyebabkan gagal paru-paru.

Ditinjau pada 2/7/2019


Sumber:
Referensi