Prosedur Endoskopi Gastrointestinal, Persiapan, Efek Samping & Risiko


Fakta Yang Harus Anda Ketahui Tentang Endoskopi Gastrointestinal

Dengan prosedur yang dikenal sebagai endoskopi gastrointestinal, seorang dokter dapat melihat lapisan dalam saluran pencernaan Anda. Pemeriksaan ini dilakukan menggunakan endoskopi-tabung serat optik yang fleksibel dengan kamera TV kecil di ujungnya. Kamera terhubung ke lensa mata untuk melihat langsung atau layar video yang menampilkan gambar pada TV berwarna. Endoskop tidak hanya memungkinkan diagnosis penyakit gastrointestinal (GI) tetapi juga pengobatan.

  • Endoskopi saat ini berasal dari sistem primitif yang dibuat pada tahun 1806-tabung kecil dengan cermin dan lilin lilin. Meskipun kasar, instrumen awal ini memungkinkan pandangan pertama ke tubuh yang hidup.
  • Prosedur endoskopi GI dapat dilakukan dalam pengaturan rawat jalan atau rawat inap. Melalui endoskop, dokter dapat mengevaluasi beberapa masalah, seperti borok atau kejang otot. Kekhawatiran ini tidak selalu terlihat pada tes pencitraan lain.
  • Endoskopi memiliki beberapa nama, tergantung pada bagian mana dari saluran pencernaan Anda yang ingin diperiksa oleh dokter Anda.
    • Endoskopi GI bagian atas (EGD): Prosedur ini memungkinkan pemeriksaan kerongkongan, lambung dan usus kecil atas yang disebut duodenum.
    • Kolonoskopi: Prosedur ini memungkinkan dokter melihat borok, lapisan mukosa usus yang meradang, pertumbuhan abnormal, dan pendarahan di usus besar, atau usus besar.
    • Enteroskopi: Enteroskopi adalah alat diagnostik terbaru yang memungkinkan dokter melihat usus kecil Anda. Prosedur dapat digunakan dengan cara berikut:
      • Untuk mendiagnosis dan mengobati perdarahan saluran cerna tersembunyi
      • Untuk mendeteksi penyebab malabsorpsi
      • Untuk mengkonfirmasi masalah usus kecil yang terlihat pada X-ray
      • Selama operasi, untuk mencari dan menghilangkan luka dengan sedikit kerusakan pada jaringan yang sehat
  • Dokter memang memiliki tes diagnostik lain selain endoskopi GI, termasuk echografi untuk mempelajari perut bagian atas dan barium enema dan pemeriksaan sinar-X lainnya yang menguraikan saluran pencernaan. Dokter dapat mempelajari jus lambung, feses, dan darah untuk mempelajari fungsi GI. Tetapi tidak satu pun dari tes ini yang menawarkan pandangan langsung dari selaput lendir saluran pencernaan.
  • Endoskopi memiliki nilai kecil untuk orang-orang dengan kondisi berikut:
    • Penyakit arteri koroner yang parah dan serangan jantung akut atau baru-baru ini
    • Tekanan darah tinggi atau rendah yang tidak terkontrol
    • Syok
    • Pendarahan GI bagian atas yang masif
    • Peritonitis akut (radang jaringan tertentu di perut Anda)
    • Cedera tulang belakang leher
    • Perforasi organ-organ saluran pencernaan bagian atas
    • Riwayat gangguan pernapasan
    • Koagulopati parah, penyakit di mana Anda terus berdarah karena pembekuan darah yang tidak memadai
    • Operasi saluran pencernaan bagian atas baru-baru ini
    • Penyakit radang usus yang sudah lama dan stabil (kecuali pemantauan untuk kanker)
    • Sindrom iritasi usus kronis
    • Diare akut dan sembuh sendiri
    • Kotoran berdarah atau tinggal dengan sumber pendarahan yang jelas
    • Kehamilan di trimester kedua atau ketiga
    • Riwayat penyakit paru obstruktif kronik yang parah
    • Pembedahan usus besar baru-baru ini atau pembedahan perut atau panggul yang lalu yang menghasilkan perlekatan internal
    • Divertikulitis akut
    • Robek di pembuluh darah di perut Anda
    • Peradangan usus besar yang tiba-tiba
    • Peradangan akut pada kantung yang melapisi perut Anda
    • Koagulopati yang tidak dapat diperbaiki, penyakit di mana Anda melanjutkan pendarahan karena faktor pembekuan darah yang tidak memadai
    • Pendarahan gastrointestinal masif

Apa Risiko Endoskopi Gastrointestinal?

  • Endoskopi GI bagian atas (EGD): Meskipun jarang, pendarahan dan tusukan dinding esofagus atau perut Anda mungkin terjadi selama EGD. Komplikasi lain termasuk yang berikut:
  • Detak jantung tidak teratur yang parah
  • Aspirasi paru – Ketika bahan, baik partikulat (makanan, benda asing) atau cairan (isi lambung, darah, atau air liur), masuk dari tenggorokan Anda ke tenggorokan Anda
  • Infeksi dan demam yang menusuk dan mengering
  • Depresi pernapasan, penurunan kecepatan atau kedalaman pernapasan, pada orang dengan penyakit paru-paru yang parah atau sirosis hati
  • Reaksi sistem saraf vagus terhadap obat penenang
  • Endoskopi GI bagian bawah (kolonoskopi, sigmoidoskopi, enteroskopi): Meskipun jarang terjadi, kemungkinan komplikasi kolonoskopi dan sigmoidoskopi meliputi:
  • Nyeri lokal
  • Dehidrasi (karena pencahar dan enema yang berlebihan untuk persiapan usus)
  • Aritmia jantung
  • Pendarahan dan infeksi di usus, biasanya setelah biopsi atau pengangkatan polip.
  • Perforasi atau lubang di dinding usus
  • Ledakan gas yang mudah terbakar di usus besar (gas-gas tertentu diproduksi di dalam usus) selama pengangkatan polip
  • Depresi respiratorik biasanya karena oversedasi pada orang dengan penyakit paru kronis




PERTANYAAN

GERD adalah cadangan asam lambung ke kerongkongan.
Lihat jawaban

Bagaimana Anda Bersiap untuk Endoskopi Saluran Pencernaan?

Sebelum semua prosedur endoskopi:

  • Dokter akan menjelaskan kepada pasien prosedur, termasuk kemungkinan biopsi dan risiko seperti kebutuhan untuk menghilangkan polip atau prosedur bedah lainnya.
  • Dokter akan meminta pasien untuk menandatangani formulir persetujuan yang menyetujui prosedur. Pada saat yang sama, ia harus memberi tahu tim endoskopi segala obat, reaksi, atau alergi terhadap prosedur atau tes sebelumnya.
  • Kenakan pakaian yang mudah dilepas.
  • Lepaskan semua gigi palsu dan kacamata sebelum memulai endoskopi bagian atas. Untuk kolonoskopi, gigi palsu bisa dibiarkan masuk.
  • Berhenti minum obat apa pun, seperti aspirin dan sukralfat (Carafate), yang digunakan untuk mengobati bisul, yang dapat menyebabkan pembacaan yang salah pada tes.
  • Orang yang pernah menjalani penggantian katup jantung atau cangkok pembuluh darah harus menerima antibiotik untuk mencegah infeksi.
  • Jangan makan atau minum apa pun selama 8-10 jam sebelum pemeriksaan Anda untuk memungkinkan pemeriksaan yang sah dari saluran pencernaan bagian atas dan untuk menurunkan risiko muntah.

EGD

  • Anda mungkin akan diberikan anestesi topikal sebelum tes untuk membuat tenggorokan Anda mati rasa untuk mencegah tersedak.

Kolonoskopi atau sigmoidoskopi

  • Rektum dan usus besar Anda harus dibersihkan dari semua kotoran. Bahkan sejumlah kecil tinja dapat mengurangi keandalan tes.
  • Anda akan mengubah diet Anda sebelum uji serat atau makanan dengan biji kecil selama 5-6 hari sebelum pemeriksaan. Anda akan minum cairan seperti teh, jus buah, dan kaldu bening pada hari sebelumnya.
  • Anda mungkin diberikan obat pencahar 12-15 jam sebelum ujian. Anda akan diminta untuk minum hingga 4 liter (sekitar 4 qt) larutan pembersih khusus untuk membersihkan usus besar. Beberapa obat tersedia untuk pembersihan usus, termasuk larutan polietilen glikol 3350 atau polietilen glikol-elektrolit (PEG atau PEG-ELS). Nama-nama merek termasuk (GoLYTELY, NuLYTELY, dan MiraLAX :). Obat pencahar lain untuk membersihkan usus, seperti magnesium sitrat (Citroma) atau senna (X-Prep), juga dapat diresepkan, meskipun polietilen glikol (Miralax) saat ini paling sering digunakan dalam persiapan kolonoskopi dan sigmoidoskopi.
  • Persiapan kecil, volume rendah seperti SUPREP dan PREPOPICK juga tersedia.
  • Anda mungkin diberikan 1 atau 2 enema kecil 2-3 jam sebelum prosedur sigmoidoskopi fleksibel.
  • Dokter dapat melakukan pemeriksaan dubur untuk mendeteksi penyempitan, polip atau pertumbuhan abnormal, atau pendarahan tersembunyi dari usus bagian bawah.
  • Sodium fosfat adalah satu-satunya sediaan yang tersedia dalam bentuk pil (OsmoPrep). Namun, ada banyak pasien yang tidak boleh memiliki jenis persiapan ini karena potensi kerusakan ginjal. Untuk pasien dengan gagal jantung, penyakit hati tahap akhir, insufisiensi ginjal, penyakit radang usus, diare yang tidak diketahui penyebabnya, kelainan elektrolit, mereka yang menggunakan diuretik atau antiinflamasi nonsteroid, dan mereka yang berusia di atas 65 tahun, pil tidak dianjurkan.

Selama Prosedur Endoskopi

Endoskopi GI bagian atas

  • Anda akan ditempatkan di sisi kiri dan memiliki corong plastik ditempatkan di antara gigi Anda untuk menjaga mulut Anda terbuka dan membuatnya lebih mudah untuk melewati tabung.
  • Kebanyakan endoskopi dilakukan dengan sedasi sadar – yang berarti pasien tertidur dan tidak merasakan apa-apa.
  • Dokter melumasi endoskop, melewatkannya melalui corong, kemudian meminta Anda untuk menelannya. Dokter memandu endoskop di bawah visualisasi langsung melalui perut Anda ke usus kecil.
  • Air liur yang Anda miliki akan dibersihkan menggunakan tabung hisap kecil yang dikeluarkan dengan cepat dan mudah setelah tes.
  • Dokter memeriksa bagian-bagian dari lapisan kerongkongan, perut, dan bagian atas usus kecil Anda dan kemudian menginspeksi ulang mereka ketika instrumen ditarik.
  • Jika perlu, biopsi dan pengangkatan benda asing dan polip dapat dilakukan.
  • Prosedur biasanya selesai dalam 10-15 menit. Setiap prosedur bedah akan membutuhkan beberapa menit.

Endoskopi GI rendah (kolonoskopi)

  • Anda akan ditempatkan di sisi kiri dengan pinggul belakang, tertekuk di luar dinding perut.
  • Dokter melumasi endoskop dan memasukkannya ke dalam anus Anda dan memajukannya di bawah penglihatan langsung.
  • Dokter akan mempelajari dinding usus besar dan rektum Anda dan menginspeksi ulangnya saat endoskop ditarik. Jika perlu, operasi dapat dilakukan.
  • Anda mungkin merasa gelisah dan sakit perut. Prosedur biasanya memakan waktu 15-20 menit. Operasi apa pun akan membutuhkan waktu tambahan, tergantung pada jenisnya.
  • Kebanyakan kolonoskopi dilakukan dengan sedasi sadar. Pasien tertidur dan tidak merasakan apa-apa. Sigmoidoskopi kantor dilakukan pada pasien yang sadar, tetapi ini tidak sering dilakukan lagi.

Setelah Prosedur Endoskopi

  • Jika Anda telah dibius, Anda akan dipindahkan ke area pemulihan untuk bangun.
  • Setelah obat penenang hilang sebelum Anda keluar dari pusat medis, Anda akan diberi instruksi dan diberitahu untuk menghubungi dokter Anda jika terjadi komplikasi.
  • Anda harus memiliki seseorang di sana untuk membawa Anda pulang. Anda tidak boleh mengendarai mobil atau menggunakan mesin lain atau minum alkohol selama setidaknya satu hari. Anda mungkin merasa mengantuk.
  • Di rumah, akan lebih baik untuk memiliki makanan ringan dan istirahat selama sisa hari itu.

Kapan Harus Mencari Perawatan Medis

Jika salah satu dari gejala berikut muncul, Anda harus menghubungi dokter Anda.

Kanker Saluran Pencernaan dan Endoskopi Pencernaan

Endoskopi sangat penting untuk mendeteksi kanker awal yang berkembang dari selaput lendir di saluran pencernaan bagian atas atau bawah. Kanker usus besar dapat berkembang jika polip usus tidak dihilangkan. Polip dapat tumbuh sampai menjadi kanker.

Beberapa penelitian melaporkan bahwa pertumbuhan polip ini dapat memakan waktu hingga 10 tahun. Orang yang berisiko rendah untuk kanker, atau bahkan tidak memiliki gejala, harus menjadwalkan kolonoskopi pada usia 50 tahun. Mereka yang berisiko tinggi harus memulai skrining secara teratur berdasarkan rekomendasi dokter mereka. Kondisi berikut dapat membuat Anda berisiko tinggi terkena kanker.

  • HP (Helicobacter pylori) infeksi: H pylori Bakteri diduga menyebabkan tumor lambung. Pasien positif H. Pylori harus dirawat untuk bakteri dan diuji ulang setelah 4 minggu setelah terapi selesai untuk memastikan eradikasi.
  • Penyakit radang usus
  • Kolitis ulserativa
  • Keluarga atau riwayat pribadi kanker GI atau kanker pada organ lain
  • Sejarah keluarga mengembangkan kelenjar seperti polip
  • Orang dengan penyakit gastroesophageal reflux atau GERD, terutama mereka yang merokok dan minum secara teratur dan mengeluh sakit maag kronis, berisiko tinggi terkena kanker kerongkongan – penyakit dramatis dan mematikan.
  • Perubahan pada lapisan esofagus Anda (Barrett's esophagus) dapat dideteksi sejak dini pada orang yang mengalami nyeri ulu hati kronis melalui EGD. Orang dengan kondisi ini harus mendiskusikan seberapa sering melakukan skrining dengan EGD dengan dokter mereka.




SLIDESHOW

Gangguan Pencernaan: Kesalahpahaman Umum
Lihat Slideshow

Gambar Endoskopi Gastrointestinal

Seluruh sistem untuk endoskopi GI, termasuk lingkup fiberoptik dengan kamera tertanam, monitor, keyboard, perekam video, dan sistem printer foto.

Seluruh sistem untuk endoskopi GI, termasuk lingkup fiberoptik dengan kamera tertanam, monitor, keyboard, perekam video, dan sistem printer foto.

Unit endoskopi. Operator menunjukkan probe.

Unit endoskopi. Operator menunjukkan probe.

Varises esofagus besar diamati pada EGDS.

Varises esofagus besar diamati pada EGDS.

Ditinjau pada 10/9/2019

Referensi

Ditinjau secara medis oleh Venkatachala Mohan, MD; Board Internal Certified Medicine dengan subspesialisasi dalam Gastroenterologi

"Endoskopi Atas (Melampaui Dasar)." UpToDate.

Losacco T. Endoskopi diagnosis kondisi saluran GI. Pelajaran Akademik. 2000

Pansky JL. Endoskopi gastrointestinal atas dan bawah. Dalam: Nyhus LM, et al, eds. Penguasaan Bedah. Vol 1. 1997: 246-254.

PASANG. Informasi Pasien dari Ahli Bedah & SAGES Anda: Endoskopi Atas. Perhimpunan Ahli Bedah Endoskopi Gastrointestinal Amerika. Diakses tahun 1997.

PASANG. Informasi Pasien dari Dokter Bedah & SAGES Anda: Kolonoskopi. Perhimpunan Ahli Bedah Endoskopi Gastrointestinal Amerika. Diakses tahun 1997.

PASANG. Informasi Pasien dari Ahli Bedah & SAGES Anda: Sigmoidoskopi Fleksibel. Perhimpunan Ahli Bedah Endoskopi Gastrointestinal Amerika. Diakses tahun 1997.