Setelah Monyet Muda Ini Tertabrak Mobil, Monyet Orang Asing Menghiburnya


Setelah Monyet Muda Ini Tertabrak Mobil, Monyet Orang Asing Menghiburnya

Pipo mundur ke pohon setelah ditabrak mobil, dan terus duduk di sana setelah kelompoknya meninggalkannya.

Kredit: Liz A. D. Campbell / Springer, ketentuan Lisensi Internasional Creative Commons Attribution 4.0 (http://creativecommons.org/licenses/by/4.0/)

Bahkan monyet tahu bahwa merawat orang asing yang membutuhkan adalah hal yang benar. (Atau mungkin orang tua mereka tidak mengajari para pembantu tentang "bahaya orang asing.")

Dalam sebuah makalah baru yang diterbitkan dalam edisi Juli jurnal Primate, para ilmuwan mendokumentasikan untuk pertama kalinya kera Barbary (Macaca sylvanus) memelihara kera remaja yang lebih tua – orang asing bagi mereka – setelah menemukannya tersesat dan terluka di sisi jalan beberapa hari setelah ia ditabrak oleh mobil di dalam sebuah taman di Maroko. Monyet-monyet itu merawat dan merawat anak-anak yang terluka, bernama Pipo dan berusia hampir 3 tahun, dan bersosialisasi dengannya sampai dia sembuh dan siap untuk kembali ke kelompoknya sendiri.

Pengamatan itu mengejutkan, penulis studi Liz Campbell, seorang ahli zoologi di Universitas Oxford, menulis dalam artikel jurnal, karena "pertemuan antarkelompok di ini [national park in Morocco] mulai dari penarikan langsung oleh satu kelompok hingga kontes yang panjang, terkadang agresif, "

Para peneliti belum pernah melihat monyet asing bergaul seperti ini sebelumnya. [8 Human-Like Behaviors of Primates]

Itu kabar baik bagi Pipo. Setelah sebuah mobil menabraknya pada 20 Maret 2018, Campbell menulis, ia mundur ke pohon terdekat sementara anggota kelompok rumahnya memandang.

"Beberapa anggota kelompok menunjukkan afiliasi kepadanya, dan seorang remaja duduk bersamanya dan merawatnya karena dia tampaknya kehilangan kesadaran," tulisnya. "Sekitar pukul 17.35 (1 jam sebelum matahari terbenam), kelompoknya pergi ke pohon-pohon yang sedang tidur, tetapi Pipo tertinggal di pohon itu."

Keesokan harinya, Pipo tidak ditemukan, Campbell menulis, dan dia dan rekan-rekannya mengira dia telah meninggal. Tetapi pada 22 Maret, dia menulis, "dia ditemukan di pohon yang sama, sendirian dan berteriak berulang kali. Dia kemudian meninggalkan pohon untuk memberi makan di tanah tetapi terus berteriak sebentar-sebentar, lalu kembali ke pohon."

Kiri: Pipo menjerit dari pohon berhari-hari setelah ditinggalkan. Kanan: Pipo duduk di tanah.

Kiri: Pipo menjerit dari pohon berhari-hari setelah ditinggalkan. Kanan: Pipo duduk di tanah.

Kredit: Liz A. D. Campbell / Springer, ketentuan Lisensi Internasional Creative Commons Attribution 4.0 (http://creativecommons.org/licenses/by/4.0/)

Ini sepertinya menarik perhatian kelompok kera lain.

"Pada pukul 14:40, kelompok tetangga (MonkeyWatch Group) tiba," tulis Campbell. "Seorang remaja mendekati Pipo, memeriksa lukanya, dan merawatnya. Kira-kira 20 menit kemudian, seorang pria dewasa juga mendekati dan merawat Pipo. Ketika MonkeyWatch Group meninggalkan daerah itu di kemudian hari, Pipo pergi bersama mereka. Dia tidak berteriak lagi setelah Grup MonkeyWatch tiba. "

Monyet muda dari kelompok tetangga merawat Pipo dan tampaknya memeriksa lukanya.

Monyet muda dari kelompok tetangga merawat Pipo dan tampaknya memeriksa lukanya.

Kredit: Liz A. D. Campbell / Springer, ketentuan Lisensi Internasional Creative Commons Attribution 4.0 (http://creativecommons.org/licenses/by/4.0/)

Pipo akhirnya bergaul dengan kelompok MonkeyWatch selama empat bulan, lama setelah luka-lukanya tampaknya telah sembuh, menurut Campbell. Selama waktu itu, ia "sepenuhnya terintegrasi" ke dalam struktur sosial kelompok baru dan bergaul dengan mereka sebelum akhirnya berangkat dan kembali ke kelompok asalnya.

Temuan ini juga merupakan kabar baik bagi kera Barbary sebagai spesies, catat Campbell. Hanya ada sekitar 10.000 individu yang tersisa di alam liar, dan jumlah mereka telah menurun secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Perburuan liar adalah masalah yang signifikan, dengan monyet-monyet dipindahkan dari alam liar dan dijual ke perdagangan hewan peliharaan dengan harga 150%, yang bisa dipertahankan oleh populasi, menurut sebuah studi tahun 2008 dalam jurnal Traffic Bulletin.

Upaya untuk memulihkan populasi kera Barbary liar bergantung pada harapan bahwa kera rebus muda, sering kali monyet yang sangat muda, dapat dikembalikan ke kelompok mereka tidak dilahirkan, di mana orang asing dapat merawat mereka. (Laki-laki dewasa dari spesies ini terutama menyukai bayi dan sering "menjepit" mereka dalam pelukan kelompok laki-laki-bayi-laki-laki, Campbell menulis.) Tetapi sampai saat ini, para peneliti berasumsi bahwa hanya monyet bayi dan remaja yang masih muda yang menjadi kandidat. untuk rehabilitasi semacam ini. Kasus Pipo menunjukkan, Campbell menulis, bahwa remaja yang lebih tua mungkin juga dapat kembali ke alam liar untuk hidup dengan kelompok orang asing.

Awalnya diterbitkan pada Sains Langsung.