Shoelace proyek Google Area 120 baru bertujuan untuk menghubungkan orang-orang di sekitar minat yang dibagikan – TechCrunch


Proyek baru dari inkubator internal Google, Area 120, bertujuan untuk membantu orang menemukan hal-hal yang harus dilakukan dan orang lain yang memiliki minat yang sama dengan Anda. Melalui aplikasi baru bernama Shoelace – sebuah nama yang dirancang untuk membuat Anda berpikir untuk mengaitkan semuanya – pengguna dapat menelusuri serangkaian kegiatan yang dipilih sendiri, atau menambahkan sendiri ke peta. Misalnya, seseorang yang ingin terhubung dengan sesama pemilik anjing dapat memulai aktivitas untuk memutakhirkan doggie di taman, kemudian memulai obrolan grup untuk mengoordinasikan detail dan mencari teman baru.

Hasil akhirnya terasa agak seperti gabungan Acara Facebook dengan obrolan grup WhatsApp, mungkin. Tetapi dibalut dengan desain modern dan bersih yang lebih menarik bagi pengguna milenial atau Gen Z.

Seperti Meetup dan yang lainnya di luar angkasa, fokus Shoelace bukanlah membangun aplikasi jejaring sosial lain, tetapi lebih pada memanfaatkan aplikasi sosial untuk menginspirasi koneksi dunia nyata.

Ini bukan ide baru. Faktanya, startup berkali-kali telah mencoba membuat alternatif untuk Facebook dengan menawarkan alat untuk menghubungkan pengguna di sekitar lokasi atau minat bersama, alih-alih hanya menciptakan kembali jaringan teman yang dibuat pengguna secara online. Dan banyak kota saat ini memiliki klub sosial sendiri yang dirancang untuk membantu orang-orang mendapatkan teman baru dan berpartisipasi dalam kegiatan lokal yang menyenangkan.

Tangkapan Layar 2019 07 11 pukul 2.06.41 PM

Shoelace masih dalam pengujian khusus undangan dan hanya ditawarkan di New York City, untuk saat ini.

Namun, situs webnya mengatakan bahwa tujuan jangka panjangnya adalah untuk membawa aplikasi ke kota-kota secara nasional setelah tim mempelajari apa yang berhasil dan tidak berfungsi. Ada juga formulir yang akan memungkinkan Anda untuk meminta Tali Sepatu di komunitas Anda sendiri.

Google telah memiliki sejarah berbatu ketika datang ke produk jejaring sosial. Upaya terbesarnya hingga saat ini, Google+, akhirnya meruntuhkan bisnis konsumennya pada bulan April. Konon, Shoelace sebenarnya bukan produk "Google" – ini adalah proyek yang dibangun oleh Googlers sebagai bagian dari inkubator Area 120, di mana karyawan dapat bereksperimen dengan ide-ide baru secara penuh waktu tanpa harus meninggalkan perusahaan.

“Salah satu dari banyak proyek yang sedang kami kerjakan di Area 120 adalah Shoelace, sebuah aplikasi yang membantu orang-orang bertemu orang-orang dengan minat yang sama secara langsung melalui kegiatan kurasi,” juru bicara Google mengonfirmasi ke TechCrunch. "Seperti proyek lain di Area 120, ini merupakan eksperimen awal, jadi tidak ada banyak detail untuk dibagikan sekarang," kata mereka.

Aplikasi ini tayang langsung di Google Play dan iOS (TestFlight) bagi mereka yang telah menerima undangan.